Sebab Harga Saham Susah Naik ?

Sebab Harga Saham Susah Naik ?


 

 

Artikel ini dipersembahkan oleh :

 

 

Pastikan Sudah Lakukan Analisis Fundamental

Jadi begini, gaes.

Di saat kamu ingin mulai berinvestasi saham, pastinya (seharusnya) kamu melakukan analisis terlebih dahulu. Kamu bisa saja suatu kali melihat suatu perusahaan yang fundamentalnya bagus, tetapi kondisinya undervalued dan harga saham perusahaan tersebut susah naik.

Untuk jangka pendek hal ini bisa saja dikarenakan oleh faktor supply vs demand. Nah, tapi, kalau jangka panjang bagaimana?

Harga saham emiten susah naik, pastinya ada penyebabnya. Jadi jangan buru-buru panik ya… Kita cari tahu apa penyebabnya?

Penyebab Harga Saham Susah Naik

Mengapa Harga Saham Suatu Emiten Susah Naik?
  • Dividend payout ratio yang tinggi

Dividend Payout Ratio, atau DPR, adalah rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur persentase laba bersih yang dibagikan kepada pemegang saham dalam bentuk dividen untuk periode waktu tertentu (biasanya dalam 1 tahun). Nah, DPR ini bisa mempengaruhi harga saham suatu perusahaan.

Perusahaan yang kamu pilih mungkin sudah mempunyai keuntungan yang banyak. Namun kalau terlalu banyak dari laba atau keuntungan mereka itu dibagikan melalui dividen kepada pemegang sahamnya. Maka ini membuat ekuitas dan laba perusahaan tidak dapat meningkat secara signifikan.

Hasilnya, ya kayak stagnan aja gitu, labanya. Itulah sebabnya, tidak semua investor menyukai perusahaan yang memiliki “dividen jumbo”.

Kalau di kalangan para investor sih kadang kedengeran semacam jokes, kalau ada undangan RUPS dan si penerima email seneng, itu berarti investor baru. Investor senior selain sudah biasa menerima undangan RUPS, tapi mereka tahu, kalau dividen tidak dibagikan atau malah kecil saja dibaginya. Karena dengan begini, ini indikasi bahwa perusahaannya masih butuh ekspansi terus. Katanya sih begitu…

Gimana dengan kalian? Apakah dividen gede jadi salah satu kriteria “saham bagus” buat kalian? Ternyata belum tentu juga loh.

 

  • Perusahaan memiliki risiko tinggi

Perusahaan yang memiliki pola bisnis yang berisiko atau memiliki utang dengan bunga yang sangat besar dapat juga memengaruhi harga saham perusahaan tersebut.

Bisa jadi nih, perusahaan yang bersangkutan bergerak di sektor bisnis siklikal, dan dalam beberapa tahun ini, industrinya memang sedang dalam masa sulit.

Apa itu bisnis siklikal? Bisnis siklikal adalah perusahaan yang penjualan dan keuntungannya sangat sensitif terhadap siklus bisnis. Bisnis siklikal ini misalnya saja industri tambang (minyak, batubara, dan sejenisnya), atau konstruksi. Agrikultur, kalau yang produknya kelapa sawit, juga bisa termasuk ke dalam industri bisnis siklikal.

Selain itu, risiko ini juga berarti rasio utang yang tinggi. Jika suatu perusahaan memiliki utang dengan bunga tinggi, maka hal itu akan menambah beban operasional perusahaan dan bisa membuat harga saham sulit naik.

 

  • Historis manajemen yang buruk

Manajemen perusahaan yang memiliki historis yang merugikan investor ritel, bisa berpengaruh terhadap harga saham perusahaan. Misalnya saja seperti terlibat upaya pencucian uang dan “memindahkan uang” tersebut ke perusahaan induknya yang “tertutup”. Hal ini mengakibatkan pelaku pasar takut untuk berinvestasi di perusahaan tersebut.

Atau mungkin sempat berkasus hingga mendapatkan suspensi dari BEI. Ini juga bisa jadi faktor mengapa harga saham perusahaan yang berkaitan susah naik. Lebih parah lagi, jika terlibat dalam kejahatan di pasar modal, apa pun bentuk kejahatannya. Bisa jadi, manajemen perusahaan yang buruk akan membuat sahammu terkena reverse stock split. Waduh, malah berabe dong!

Tapi, gaes, jika saham yang kamu pilih mempunyai ciri 3 hal di atas, itu juga bukan berarti kamu tidak bisa mendapatkan keuntungan dari sana sama sekali loh. Terkadang adanya sentimen negatif seperti ini malah akan memberikan margin of safety yang cukup tebal.

Namun kamu harus tetap berhati-hati dan menganalisis lebih jauh agar terhindar dari risiko yang akan menimpamu. Do your own research!

Harga saham yang susah naik akan mengakibatkan investasimu nyangkut. Nah, ini nih yang kadang jadi mimpi buruk para investor/trader saham.

Tips Menghindari Harga Saham Emiten ‘Nyangkut’

Nah, biar emiten sahammu gak nyangkut, ada beberapa tip di bawah ini yang bisa kamu ikuti!

Ini Dia 9 Sektor Saham yang Ada di Bursa Efek Indonesia yang Mesti Diketahui

 

  • Pilihlah perusahaan yang mempunyai corporate governance yang benar

Hal yang pertama kali kamu lakukan sebelum investasi saham adalah mengetahui corporate governance suatu perusahaan dengan benar. Memilih saham dari perusahaan yang memiliki corporate governance yang benar akan meminimalkan segala kemungkinan buruk yang mungkin terjadi.

 

  • Melakukan analisis saham perusahaan dengan baik

Pastikan kamu sudah menganalisis secara mendalam terkait perusahaan yang ingin kamu pilih sahamnya. Kamu bisa menggunakan analisis teknikal dan analisis fundamental.

 

  • Ketahui saham mana yang bisa kamu simpan untuk jangka pendek dan jangka panjang

Kamu harus mengetahui saham mana yang cocok dann bisa kamu investasikan jangka pendek dan jangka panjang, sesuaikan dengan hasil analisis yang kamu dapatkan.

Kamu juga bisa mempertimbangkan sektor apa saja yang jika loss, di masa yang akan datang dapat bangkit lagi (biasanya dari tahun ke tahun selalu growing), seperti sektor di bawah ini:

  • Beberapa sektor perbankan dari government,
  • Basic industry dan consumer goods,
  • Retail, construction, dan manufacture.

  • Pahami jika tidak ada saham yang benar-benar baik dan benar-benar buruk

Sebelum kamu memahami cara mengatasi saham nyangkut, kamu harus memahami terlebih dahulu jika saham itu tidak ada yang bena-benar baik dan benar-benar buruk. Teknik analisismu harus kamu asah terus, jangan stuck di analisis yang standar saja, ya. Dengan penguasaan teknik yang bagus, akan membuat kamu terhindar dari saham nyangkut.

Nah, itulah penyebab harga saham emiten usah naik dan cara menghindari agar kamu terhindar dari saham nyangkut.

Perlu diingat ya, pemahaman akan analisis sangatlah penting untuk menentukan saham perusahaan mana yang ingin kamu pilih. Jangan sampai kamu salah membuat keputusan. Rencanakan investasi untuk jangka panjang dan jangka pendek juga, jadi ini akan mempengaruhi return yang kamu dapatkan ke depannya.

 

Semoga bermanfaat yaaaa, untuk teman-teman investor sekalian…

Sumber Referensi:

  • Carolina. 27 Januari 2021. Mengapa Harga Saham Suatu Emiten Susah Naik?. https://diskartes.com/2021/01/harga-saham-susah-naik/

###

 

Info:

 

 

Tags : Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik | Sebab Harga Saham Susah Naik

You may also like

LEAVE A COMMENT

About me

Rivan Kurniawan

Rivan Kurniawan

Rivan adalah seorang Indonesia Value Investor yang memulai investasi sejak tahun 2008 ketika berusia 20 tahun. Sempat mengalami kejatuhan di pasar saham, Rivan berhasil bangkit dengan menerapkan metode Value Investing. Berbekal pengalamannya, Rivan saat ini menjalani profesi sebagai Full Time Investor sekaligus praktisi di pasar modal. Saat ini, Rivan aktif mengadakan workshop dan pelatihan kepada para profesional dan investor yang ingin memaksimalkan profit serta meminimalisir resiko di pasar saham.

Like Us On Facebook

Facebook Pagelike Widget

Follow Me

Follow me in my social media account

Archives

Categories

Share this Post

Newsletter

Masukkan email Anda untuk berlangganan newsletter kami

Translate »
error: Content is protected !!