THR untuk Investasi

Tips Alokasi THR Untuk Investasi


Setiap bulan Ramadhan, mayoritas masyarakat Indonesia merayakan momentum tahunan yakni mudik dan perayaan Lebaran. Bagi para pekerja juga akan menerima pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR). Sayangnya, meskipun pemasukan bertambah karena adanya THR tapi di saat yang bersamaan kebutuhan cenderung meningkat dari hari biasanya. Tidak heran, biasanya THR yang diterima langsung habis, karena digunakan untuk hal-hal yang bersifat konsumtif. Ketimbang menghabiskan THR untuk hal-hal yang bersifat konsumtif, Anda bisa menyisihkan sebagian THR Anda untuk investasi. Bagaimana caranya ?

 

Rencanakan Alokasi Dana THR Anda

Banyak orang yang seringkali menerima THR berpikir bahwa THR ini adalah uang lebih yang diterima di luar penghasilan (salary) yang biasa diterima. Karena berpikir THR adalah “uang lebih” maka biasanya THR tersebut akan dihabiskan dengan lebih cepat.

Oleh karena itu ketika Anda menerima THR, akan lebih baik jika Anda membuat list prioritas lebih dulu agar semua kebutuhan wajib Anda bisa terpenuhi lebih dulu.

Pertanyaannya, apakah Anda sudah membuat rencana alokasi THR Anda? Berikut ini beberapa tips yang bisa Anda ikuti.

Pertama, tunaikan pembayaran Zakat dan sedekah. Bagi Anda yang beragama Muslim, salah satu kewajiban di bulan Ramadhan adalah membayar zakat. Oleh karenanya, Anda bisa menggunakan THR baik itu untuk zakat atas penghasilan maupun zakat fitrah. Untuk kebutuhan ini, Anda bisa mengalokasikannya sekitar 5 % dari THR untuk menunaikan Zakat ini.

Kedua, kebutuhan selama perjalanan mudik Lebaran. Bagi Anda yang mudik ke kampung halaman, Anda bisa menggunakan sebagian dari THR Anda untuk kebutuhan mudik, mulai dari tiket, bensin, maupun biaya transportasi lainnya. Untuk kebutuhan ini Anda bisa mengalokasikannya hingga sekitar 50% THR.

Ketiga, memenuhi kebutuhan Hari Raya. Bagi Anda yang merayakan Hari Raya Idul Fitri, Anda juga bisa menggunakan THR untuk berbagai kebutuhan, seperti menyiapkan konsumsi, Lebaran, pakaian Lebaran, dsb. Anda bisa mengalokasikannya hingga sekitar 30% dari THR.

Keempat, menambah dana kelolaan investasi. Setelah Anda menggunakan THR untuk Zakat, kebutuhan mudik lebaran, dan kebutuhan hari raya lainnya, sebenarnya Anda masih bisa menyisihkan 10 – 15% dari THR Anda untuk berinvestasi. Tentunya bagi Anda yang tidak mudik, Anda bisa mengalokasikan THR untuk berinvestasi dalam porsi yang lebih besar. Katakanlah karena Anda tidak perlu mengeluarkan biaya untuk mudik, Anda bisa mengalokasikan 30 – 40% dari THR untuk menambah dana kelolaan investasi Anda.

 

Investasi Saham dari THR

Menyisihkan THR untuk tambahan dana investasi merupakan pilihan yang bijak. Dan menurut Penulis pribadi, akan lebih baik jika THR yang Anda terima saat ini tidak dihabiskan secara konsumtif untuk hal-hal dan keperluan yang sifatnya sementara, meskipun realitanya pos pengeluaran selama momentum ini cukup banyak dari biasanya.

Jika kebanyakan orang menggunakan THR untuk hal-hal yang konsumtif, Anda bisa menggunakan THR untuk hal-hal yang produktif, salah satunya sebagai tambahan modal untuk investasi. Dengan menyisihkan THR untuk investasi, maka hasilnya dapat Anda nikmati di kemudian hari.

Meskipun di atas Penulis mengatakan bahwa Anda bisa menyisihkan THR untuk investasi setelah zakat, pengeluaran untuk mudik, dan pengeluaran untuk hari raya, namun akan lebih baik lagi jika Anda sanggup memprioritaskan THR di awal untuk investasi. Memprioritaskan THR untuk investasi ini menjadi penting karena bila Anda mengutamakan keinginan lebih dulu, maka besar kemungkinan THR Anda akan habis, dan Anda tidak dapat menyisihkan THR untuk berinvestasi.

Jadi tidak ada yang salah jika sebagian dari THR dialokasikan untuk berinvestasi saham. Dengan memilih saham-saham yang berasal dari perusahaan dengan fundamental yang bagus, THR Anda justru akan berkembang dengan keuntungan yang Anda terima dari hasil investasi.

Lalu, kira-kira berapa jumlah alokasi investasi dari THR yang diterima ? Seperti yang Penulis sampaikan di atas : Jika Anda memang perlu mengeluarkan biaya untuk mudik dan hari raya, maka Anda bisa mengalokasikan 10 – 15% dari THR Anda untuk investasi. Namun bagi Anda yang tidak perlu mengeluarkan biaya untuk mudik, Anda bisa mengalokasikan 30 – 40% dari THR Anda untuk investasi.

 

Manfaat Investasi dari THR

Kalau Anda sudah bisa mengalokasikan dana THR Anda untuk berinvestasi, Anda akan merasakan manfaat-manfaatnya, antara lain :

Kondisi keuangan Anda akan tetap stabil setelah momen Lebaran terlewati. Jika di Lebaran tahun sebelumnya Anda banyak menghabiskan pengeluaran, maka usahakan Anda tidak melakukan kesalahan yang sama untuk Lebaran tahun ini. Maka, Anda butuh mengatur sedemikian rupa agar semua kebutuhan terpenuhi, dan masih tetap ada dana yang bisa digunakan untuk berinvestasi.

Jika kondisi keuangan tetap stabil, itu akan membantu meringankan beban pikiran Anda dan tidak akan mempengaruhi psikologis Anda lantaran tidak punya uang setelah Lebaran. Demikian halnya, dengan mengalokasikan dana THR untuk investasi. Meski Anda tidak memiliki uang tunai dalam jumlah besar, setidaknya Anda memiliki uang dalam bentuk investasi yang bisa Anda nikmati manfaatnya di kemudian hari.

 

Kesimpulan

Mengatur dan mengalokasi penggunaan THR sangat penting, jika Anda tidak ingin uang THR habis untuk hal yang tidak jelas. Untuk mengatasi itu, diperlukan sikap bijak Anda dalam menentukan alokasi dana untuk THR.

Untuk Anda yang melakukan perjalanan mudik, Anda dapat menyisihkan 10 – 15% dana THR untuk berinvestasi. Dan bagi Anda yang tidak melakukan perjalanan mudik, Anda dapat menyisihkan 30 – 40% dana THR untuk berinvestasi. Dan alangkah lebih baiknya jika Anda memprioritaskan dana THR untuk investasi di awal, untuk menghindari pemakaian konsumtif dana THR Anda.

 

###

 

Info:

  • Monthly Investing Plan Juni 2019 sudah terbit. Anda dapat memperolehnya di sini.
  • Cheat Sheet LK Q1 2019 sudah terbit, Anda dapat memperolehnya di sini.
  • E-Book Quarter Outlook LK Q1 2019 akan segera terbit. Anda dapat memperolehnya di sini.
  • Jadwal Workshop :
    • Stockademy Value Investing bersama TICMI (Jakarta, 22 Juni 2019) dapat dilihat di sini.

    • Workshop & Advance Value Investing (Jogja, 6 – 7 Juli 2019) dapat dilihat di sini.
    • Workshop & Advance Value Investing (Surabaya, 20 – 21 Juli 2019) dapat dilihat di sini.
    • Workshop & Advance Value Investing (Jakarta, 3 – 4 Agustus 2019) dapat dilihat di sini.

Tags : THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi| THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi| THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi | THR Untuk Investasi

You may also like

LEAVE A COMMENT

About me

Rivan Kurniawan

Rivan Kurniawan

Rivan adalah seorang Indonesia Value Investor yang memulai investasi sejak tahun 2008 ketika berusia 20 tahun. Sempat mengalami kejatuhan di pasar saham, Rivan berhasil bangkit dengan menerapkan metode Value Investing. Berbekal pengalamannya, Rivan saat ini menjalani profesi sebagai Full Time Investor sekaligus praktisi di pasar modal. Saat ini, Rivan aktif mengadakan workshop dan pelatihan kepada para profesional dan investor yang ingin memaksimalkan profit serta meminimalisir resiko di pasar saham.

Like Us On Facebook

Facebook Pagelike Widget

Follow Me

Follow me in my social media account

Archives

Newsletter

Masukkan email Anda untuk berlangganan newsletter kami