Sharing Rivan Kurniawan

Perjumpaan dengan Mr. Greedy…


Sharing Rivan Kurniawan

Di artikel sebelumnya, Penulis sempat menyampaikan bahwa di tahun 2009 – 2012, Penulis mendapatkan keuntungan berkali-kali lipat dari saham. Jujur saja, Penulis hanya mengandalkan insting dan saran dari analis di perusahaan sekuritas (tanpa dianalisa langsung percaya saja), karena Penulis berpikir analis tersebut memang merupakan ahli, jadi yaa percaya saja.

Nah di sini lah malapetaka mulai terjadi… Mr Greedy tiba-tiba saja menjadi teman dekat Penulis. Penulis langsung memasang target yang tinggi, yaitu harus mendapatkan capital gain 30% setiap bulannya!!! (Waktu itu 30% sebulan bukan merupakan hal yang mustahil bahkan sangat mudah didapat di saham). Penulis lantas bertanya kepada Analis, saham apa saja yang bisa NAIK CEPAT? Nah kata-kata NAIK CEPAT ini mulai merasuki pikiran Penulis setiap hari nya. Keluarlah rekomendasi saham sejuta umat : BUMI (Bumi Resources). Langsung tanpa pikir panjang, Penulis menuruti rekomendasi analis tersebut, karena memang waktu itu secara teknikal BUMI sudah koreksi cukup dalam. Hal yang sama juga Penulis lakukan untuk saham-saham Seven Brothers lainnya.

Perlahan tapi pasti, Penulis menuju ke JURANG KEJATUHAN. Penulis ingat memegang BUMI di Average 800 (BUMI pernah di level 8000, sehingga Penulis berharap bisa meraih untung 1000% dari BUMI). Ketika BUMI turun terus ke level 500 an, Penulis tetap bersikeras untuk hold tidak menjual. Kemudian turun lagi ke level 300 an, Penulis tetap bersikeras untuk hold dan tidak menjual. Analyst baru rekomendasi jual ketika BUMI berada di level di bawah 100. DANNNN… dalam sekejap BUMI tiarap di 50 tanpa ada bid. Tak lama kemudian, saham BNBR juga tiarap di bawah 50 tanpa ada bid.

Semua dana Penulis di saham sekejap langsung HABIS. Beberapa saham di emiten lainnya tak mampu menutupi kerugian tersebut. Alhasil, Penulis sempat vakum bermain saham selama 1 tahun lebih di tahun 2013. Penulis menjadi SANGAT BENCI dan MUAK melihat hal-hal yang berkaitan dengan saham. Setelah sebelumnya untung berkali-kali lipat, kemudian dijatuhkan ke jurang terdalam (haha bahasanya sedikit lebay). Tapi jujur itulah yang Penulis rasakan ketika itu.

Dalam masa vacuum itu, Penulis kembali mengumpulkan modal sedikit-demi sedikit melalui bekerja di kantor. Namun jujur saja, yang biasanya Penulis rajin menyisihkan sekitar 50% gaji untuk dibelikan saham, kali ini Penulis tidak melakukan hal tersebut. TRAUMA, begitulah kira-kira gambarannya.

Penulis mulai berpikir dan refleksi terhadap diri sendiri, apa yang salah dengan yang Penulis lakukan? Penulis mulai mencari tahu lebih banyak hal tentang saham. Dan sungguh Penulis terkejut dengan kebodohan yang Penulis lakukan selama ini. Apakah itu?

Pertama, Penulis sama sekali TIDAK MEMPERHATIKAN laporan keuangan sebagai bahan pertimbangan membeli saham. Padahal jika kita ingat kembali, saham adalah kepemilikan seseorang terhadap sebuah perusahaan. Dan baik buruknya performance perusahaan tercermin dalam laporan keuangan. Nah di sinilah letak kesalahan Penulis. Penulis terlalu malas membaca laporan keuangan. Penulis hanya mengandalkan Analisa teknikal dengan melihat chart sebagai satu-satunya indikator.

Kedua, Penulis TERLALU PERCAYA dengan analis-analis saham saat itu. Setelah mencari tahu, barulah Penulis memahami mengapa terlalu mempercayai analis saham adalah hal yang bodoh. Saat itu Penulis baru mengetahui bahwa mereka dibayar dari Transaction Fee. Semakin sering investor melakukan transaksi, terlepas dari rugi atau untung, akan semakin besar Fee yang didapatkan. Mungkin ketika saham anda naik beberapa dari Anda sering mendengar analis atau broker anda berkata “jual saja dulu Pak, taking profit dulu”, atau sebaliknya ketika saham anda turun broker anda juga berkata “jual saja dulu Pak, nanti tamping lagi di bawah”. Hmmm…

Ketiga, Penulis TERLALU SERING di depan layar trading, sehingga ketika market bearish (baca: turun), penulis menjadi emosional. Dan ketika emosional, sering kali keputusan yang dilakukan justru salah. Contoh misalkan harga sebuah saham turun, Penulis kemudian cut loss. Besok hari nya, saham nya justru naik lagi, ketika Penulis mau ambil lagi, eh sudah keburu terbang.. Hayoo ngaku pasti banyak dari Anda yang seperti ini juga kaann…

Sekitar 1 tahun lebih Penulis vakum di dunia saham. Penulis sudah berjanji bahwa tidak mau lagi menyentuh yang namanya saham. Namun, dalam hati kecil Penulis masih ada rasa penasaran, kenapa koq bisa saya yang tadinya mendapat profit yang signifikan kemudian jatuh dalam sekejap? Selama periode vakum tersebut, akhirnya saya membaca buku-buku Warren Buffet. Di sini lah Penulis menyadari bahwa semua yang Penulis lakukan berkebalikan dengan yang Warren Buffet lakukan. Apa saja itu? Jawabannya akan Penulis jabarkan di artikel berikut nya…

 

###

 

Info:

  • Monthly Investing Plan Februari 2019 sudah terbit. Anda dapat memperolehnya di sini.
  • Cheat Sheet LK Q4 2018 akan segera terbit, Anda dapat memperolehnya di sini.
  • E-Book Quarter Outlook LK Q4 2018 akan segera terbit. Anda dapat memperolehnya di sini.
  • Jadwal Workshop :
    • Workshop Ultimate Value Investing (Medan, 23 – 24 Februari 2019) dapat dilihat di sini.

 

 

Tags :

Sharing Rivan Kurniawan Sharing Rivan Kurniawan, Sharing Rivan Kurniawan. Sharing Rivan Kurniawan Sharing Rivan Kurniawan, Sharing Rivan Kurniawan

You may also like

8 Comments

  • Diestra
    March 17, 2017 at 1:22 PM

    Cerita yang sangat bagus pak. Karena dunia saham gak melulu pasti untung tapi ada ruginya. Dengan contoh seperti ini bisa menjadi pembelajaran buat siapapun. Nice sharing.

    • Rivan Kurniawan
      March 17, 2017 at 8:22 PM

      Terima kasih atas feedback nya, betul bahwa setiap investasi mengandung risiko, seperti hal nya petinju yang tangguh harus bertahan ditinju oleh lawan nya, begitu pula seorang investor harus berani rugi, namun terus belajar sampai meraih keuntungan yang lebih besar…

  • indro
    April 5, 2017 at 12:58 PM

    Ah very nice sharing… saat bermanfaat buat saya yg baru mau rencana investasi di saham, karena sempat terprovokasi juga dengan teman-teman yg sering trading dan pamer keuntungan yg didapat…
    Kelihatannya ingin mengikuti jejak utk bisa mjd value investor, mohon bimbingannya… kayaknya saya bakal jadi pembaca setia websitenya nih 🙂

    • Rivan Kurniawan
      April 6, 2017 at 7:03 AM

      Thank you comment nya Pak… Jangan terprovokasi pak… Dalam berinvestasi, musuh terbesar adalah menekan ego diri sendiri. Jangan sampai termakan oleh FEAR dan GREED. Dan tidak perlu untuk memamerkan profit yang diraih, cukup kita dan keluarga saja yang cukup tahu dan akan menikmati hasilnya..

  • Danny
    August 3, 2018 at 4:58 PM

    Halo pak Rivan, sya msih baru didunia saham. Apa yang terjadi jika saham yang kita beli seiring waktu menjadi minus -100% bahkan lebih? Apakah otomatis dana hangus/saham hangus meskipun kita tidak mlkukan instruksi jual? Atau tetap bisa ditahan sampai kapanpun? Atau bagaimana?

    • Rivan Kurniawan
      August 5, 2018 at 6:13 AM

      Hi Pak Danny.. Kerugian yang kita peroleh adalah sesuai persentase.. Misalkan kita membeli saham dan harganya turun 10%, maka dana kita juga akan hilang sebesar 10%.. Kerugian 100% kalau misalkan sahamnya delisting, atau perusahaan dinyatakan bangkrut.. karena gimanapun secara hukum, hak kita sebagai pemegang saham masih di bawah kewajiban perusahaan menyelesaikan hutang… Tapi kasus seperti itu tidak banyak, dan kita bisa mengantisipasinya dengan melihat laporan keuangan perusahaan.. Jika kita membeli saham dari perusahaan yang fundamentalnya bagus dan kita jg membelinya di harga yang terdiskon, maka dalam jangka panjang harga saham akan menyesuaikan juga dengan fundamentalnya.. Semoga membantu..

      • Danny
        August 5, 2018 at 9:39 PM

        Trima kasih pak jawabannya. Tapi sya blum mnemukan jwaban fokus sya. Selama ini kan kita beli saham kemudian harganya naik atau turun itu kan ‘keuntungan/kerugian yg tdk terealisasi’. Jika kita mlkukan instruksi jual maka itu ‘keuntungan/kerugian terealisasi’. Pertanyaan fokus sya adalah apakah ketika saham kita terjadi kerugian tdk terealisasi -100% akan terjadi otomatis penjualan oleh sistem broker, dengan kata lain otomatis terjadi kerugian terealisasi (saham hangus)? Krna selama ini sya main forex/cfd, klo sdh -100% dana hangus

        • Rivan Kurniawan
          August 6, 2018 at 6:14 AM

          Tidak Pak.. Selama kita belum melakukan instruksi jual maka keuntungan / kerugian tersebut masih tetap “belum terealisasi”.. Jika kita melakukan instruksi jual. barulah keuntungan / kerugian tersebut “sudah terealisasi”…

LEAVE A COMMENT

About me

Rivan Kurniawan

Rivan Kurniawan

Rivan adalah seorang Indonesia Value Investor yang memulai investasi sejak tahun 2008 ketika berusia 20 tahun. Sempat mengalami kejatuhan di pasar saham, Rivan berhasil bangkit dengan menerapkan metode Value Investing. Berbekal pengalamannya, Rivan saat ini menjalani profesi sebagai Full Time Investor sekaligus praktisi di pasar modal. Saat ini, Rivan aktif mengadakan workshop dan pelatihan kepada para profesional dan investor yang ingin memaksimalkan profit serta meminimalisir resiko di pasar saham.

Like Us On Facebook

Facebook Pagelike Widget

Follow Me

Follow me in my social media account

Archives

Newsletter

Masukkan email Anda untuk berlangganan newsletter kami